Jumat, 12 Maret 2010

berbagai budaya lokal, pengaruh budaya asing, dan hubungan antar budaya

BERBAGAI BUDAYA LOKAL, PENGARUH BUDAYA ASING, DAN HUBUNGAN ANTAR BUDAYA

A.BUDAYA

1.Manusia Makhuk Berbudaya

Manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling sempurna,jika dibandingkan dengan makhluk lainnya.Kesempurnaan tersebut karena manusia dilengkapi oleh Sang pencipta dengan akal, nurani dan kehendak yang terdapat pada manusia, sehingga manusia disebut sebagaimakhluk berbudaya .

Akal (ratio) merupakan daya cipta berfungsi sebagai alat berfikir dan sumber ilmu pengetahuan dan teknologi .Dengan kecerdasan akalnya manusia dapat menilai berbagai fakta, peristiwa atau sesuatu yang dianggap baik dan benar, kemudian diterima oleh akal sebagai nilai kebenaran atau nilai kenyataan, sedangkan hal yang salah akan ditolak oleh akal .

Nurani (consciense) sebagai daya rasa berfungsi untuk merasakan sesuatu, menentukan kata hati, dan sumber kesenian .

Perasaan Rohani :

a) Perasaan Intelektual, yaitu perasaan yang berkenaan dengan pengetahuan. . Contoh seseorang akn merasa senang atau puas bila dia dapat mengetahui sesuatu, sebaliknya akan merasa tidak senang apabila dan tidak puas bila tidak dapat mengetahui sesuatu .

b) Perasaan Estesis, yaitu perasaan yang berkenaan dengan keindahan, seperti seseorang akan merasa senang bila melihat atau mendengar sesuatu indah, sebaliknya akan merasa kesal apabila melihat atau mendengar sesuatu yang tidak indah .

c) Perasaan Etis, yaitu perasaan yang berkenaan dengan kebaikan, seperti seseorang akan senang bila memperoleh perlakuan yang baik, sebaliknya perasaan benci apabila apabila mengalami perlakuan yang buruk .

d) Persaan Religius, yaitu perasaan yang berkaitan dengan kepercayaan agama, seperti seseorang akan merasa tentram jiwanya apabila bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa .

e) Perasaan Diri, yaitu perasaan yang berkaitan dengan harga diri karena mempunyai kelebihan dari pada orang lain.Apabila seseorang memiliki kelebihan pada dirinya biasanya akan merasa bangga, angkuh dan sombong.Namun sebaliknya apabila ada kekurangan pada dirinya dia merasa rendah diri (minder).

f) Perasaan Sosial, yaitu perasaan yang berkenaan dengan kelompoknya atau masyarakatnya, seperti seseorang akan ikut merasakan kesenangan orang lain, jika orang lain berhasil, dan sebagainya .

Macam-macam kebutuhan manusia:

a.Kebutuhan jasmani atau kebutuhan fisik (physical needs), adalah kebutuhan material yang berguna bagi pertumbuhan tubuh, kelangsungan hidup, dan bertahan hidup.Contohnya pangan, sandang, papan, dan olahraga.

b.Kebutuhan rohani atau kebutuhan kejiwaan (physical needs) adalah kebutuhan immaterial yang berguna untuk perkembangan jiwa, intelektual, kesenian, ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa,dan sebagainya.Kebutuhan rohani terdiri dari pendidikan, hiburan, kesenian, keagamaan, dan kepuasan batin.

c.Kebutuhan biologis atau kebutuhan yang berguna bagi pengembangan keluarga dan kelangsungan generasi.Kebutuhan ini berupa penyaluran gairah seksual melalui hubungan pergaulan antara pria dan wanita.Kebutuhan biologis ini merupakan titik awal dari perkembangan umat manusia yang dilembagakan melalui perkawinan.

2.Pengertian Kebudayaan

Istilah kebudayaan atau budaya berasal dari bahasa Sansekerta budayah,yaitu bentuk jamak dari kata budhi yang berarti budi atau akal.Sehingga kebudayaan merupakan hasil dari cipta,karsa,dan rasa manusia.

Beberapa ahli mendefinisikan pengertian kebudayaan sebagai berikut;

a.Koentjaraningrat,kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik dari manusia dengan belajar.

b.F.B. Taylor,kebudayaan adalah suatu keseluruhan kompleks yang meliputi pengetahuan, kepercayaan seni, kesusilaan, hokum, adat istiadat serta kesanggupan dan kebiasaan lainnya yang dipelajari oleh manusia sebagi anggota masyarakat.

c.Linton, kebudayaan adalah keseluruhan dari pengetahuan, sikap, dan pola perilaku yang merupakan kebiasaan lainnya yang dimiliki dan diwariskan oleh anggota suatu masyarakat tertentu.

d.Kroeber dan Kluckhohn, kebudayaan merupakan pola, eksplisit, dan implicit perilaku yang dipelajari dan diwariskan malalui symbol-simbol yang merupakan prestasi khas manusia,termasuk dalam perwujudan benda-benda budaya.

e.Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi, kebudayaan adalah semua hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat.

Ciri-ciri kebudayaan:

a.Kebudayaan diciptakan oleh manusia melalui perasaan (rasa), kemauan (karsa), dan hasil (karya).

b.Kebudayaan dibutuhkan oleh manusia untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya dan memenuhi berbagai kebutuhan hidup.

c.Kebudayaan diperoleh manusia melalui belajar dan diwariskan dari generasi ke generasi.

d.Kebudyaan dimiliki dan diakui oleh masyarakat.

e.Kebudayaan selalu bersifat dinamis (berubah).

f.Kebudayaan dapat berupa gagasan (ide), tindakan (perilaku), dan hasil karya berbentuk kebendaan (material).

3. Fungsi Kebudayaan

a) Untuk melindungi diri terhadap alam.

b) Mengatur hubungan antar manusia.

c) Wadah dari segenap perasaan manusia.

4. Budaya Lokal

Kebudayaan setiap suku bangsa di setiap daerah merupakan budaya lokal yang umumnya bersifat tradisional. Kebudayaan lokal yaitu kebudayaan yang hidup dan berkembang pada suku bangsa tertentu. Kebudayaan lokal memiliki corak, pola, wujud, dan tradisi secara turun temurun dengan ciri khasnya masing-masing. Kebudayaan lokal merupakan adat istiadat yang sudah berkembang atau sudah menjadi kebiasaan yang sukar diubah yang terdapat di daerah tertentu.

Kebudayaan merupakan unsur utama dalam proses pembangunan diri masyarakat, sehingga masalah kebudayaan menyangkut kepribadian dan sekaligus sebagai dentitas suatu bangsa.Kebudayaan nasional sebagai akumulasidari budaya lokal yang luhur, beradap, dan sebagai warisan leluhur.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkamn bahwa kebudayaan Indonesia merupakan akumulasi dari budaya lokal daerah (dimana akumulasi puncak-puncak kebudayaan lokal daerah disebut budaya inti atau core culture) Sedangkan kebudayaan-kebudayaan lokal daerah disebut subkultur.

Poerbatjaraka menyatakan bahwa kebudayaan nasional Indonesia harus berakar pada kebudayaan Indonesia itu sendiri, artinya harus berakar pada kebudayaan suku-suku bangsa yang ada di Nusantara.Ki Hajar Dewantara menyatakan bahwa kebudayaan nasional Indonesia adalah puncak-pucak kebudayaan daerah.

B. UNSUR-UNSUR KEBUDAYAAN

1. Wujud Kebudayaan

Kehidupan manusia diliputi aspek material dan aspek spritual.Aspek material mengandung karya yaitu kemampuan manusia untuk menghasilkan sesuatu yang berwujud benda.Aspek spiritual yaitu unsur cipta yang menghasilkan kepercayaaan, kesusilaan, kesopanan, keindahan dan hukum.Menurut Koentjoroningrat, kebudayaan menurut wujudnya digolongkan menjadi tiga macam:

a) Kebudayaan Berwujud abstrak

Kebudayaan ini merupakan kompleks gagasan konsep,nilai-nilai, norma-norma, dan kebudayaan ini bersifat abstrak,tidak dapat dilihat,diraba atau didokumentasikan.

Wujud kebudayaan ideal (abstrak) dinamakan sistem budaya (culture system) yang merupakan ide-ide dan gagasan manusia yang hidup bersama dalam suatu masyarakat.Fungsi sistem budaya adalah mengatur, menata, memberi arah, dan memantapkan tindakan serta tingkah laku manudia dalam masyarakat. Proses belajar dari sistem budaya dilakukan melalui pembudayaan (institutionalization).

Wujud kebudayaan ideal yang berupa sistem budaya ini mempunyai nilai etika, karena menyangkut kelakuan dan perbuatan manusia yang sesuai dan menghargai martabat manusia.

b). Kebudayaan Berwujud Konkret

Merupakan suatu kumpulan dari tindakan perbuatan manusia dalam masyarakat yang berupa aktifitas manusia yang saling berinteraksi,sehingga bersifat nyata/konkret, dapat diamati/diobservasi.Wujud kebudayaan ini dinamakan sistem sosial.Sistem sosial terdiri dari rangkaian aktivitas manusia dalam masyarakat yang selalu mengikuti pola-pola tetentu, berdasarkan pada adat tata kelakuan.Misalnya: perilaku, gotong royong, kerja sama dan bahasa.

Perilaku adalah cara bertingkah laku/bertindak dalam situasi tertentu.Setiap perilaku dalam masyarakat harus mengikuti pola-pola perilaku (pattern of behaviour) masyarakatnya.

c. Kebudayaan Berwujud benda (Fisik)

merupakan wujud kebudayaan sebagai benda(materi) yang merupakan hasil dari aktifitas perbuatan dan karya manusia dalam masyarakat.Contoh: bangunan, pakaian, alat-alat rumah tangga dan lain-lain.

Kebudayaan fisik merupakan hasil karya manusia yang mempunyai nilai estetika karena benda-benda tersebut berguna,memberi rasa bahagia bagi mereka yang melihatnya.

2. Kebudayaan Universal

a. Pengertian Kebudayaan Universal

Kebudayaan dalam arti luas adalah mencakup semua aktivitas yang dilakukan oleh manusia dalam suatu masyarakat, dalam rangka menciptakan suatu kehidupan yang dapat memberikan kesejahteraan dan kabahagian pada semua anggota masyarakat yang bersangkutan.

Kebudayaan universal (cultural universal) adalah unsur-unsur pokok kebudayaan yang sama,dapat dijumpai dalam setiap kebudayaan di dunia,baik kebudayaan yang hidup di dalam masyarakat pedesaan yang bersifat tradisional maupun dalam perkotaan yang bersifat modern dan kompleks.

b. Unsur-Unsur Kebudayaan Universal

1. Sistem religi dan upacara keagamaan

2. Sistem dan organisasi kemasyarakatan

3. Sistem pengetahuan

4. Bahasa

5. Sistem Kesenian

6. Sistem mata pencaharian hidup dan

7. Sistem teknologi dan peralatan

1.Sistem Kepercayaan dan Upacara Keagamaan

Menurut J.G Frazer menyatakan bahwa segala sistem perbuatan untuk mencapai satu maksud dengan cara menyadarkan diri pada kehendak dan kekuasaan supranatural.

Menurut E.Durkheim, unsur-unsur dasar (pokok) religi terdiri atas lima unsur, yaitu:

a.Emosi Keagamaan (religious emotion).Berupa geteran jiwa yang dialami oleh setiap manusia dalam pikirannya emosi keagamaan ini berupa perasaan yang mencakup rasa keterikatan, bakti, cinta dan sebagainya.

b.Sistem Keyakinan.Setiapmanusia sadar bahwa selain dunia fana ini ada suatu alam dunia yang tidak tampak yang memiliki kekuatan yang tidak dapat dikuasai oleh manusia dengan cara-cara biasa (berada diluar batas akal manusia) yang dikenal dengan dunia supranatural (dunia alam ghaib).

c.Sistem Upacara Keagamaan (Sistem Ritus dan Upacara Religi).Sistem ini mengandung empat:

1) Tempat upacara keagaman dilakukan seperti masjid, candi, pura, gereja, dan kuil.

2) Hari-hari atau saat-saat upacara keagamaan dilakukan, seperti: Selasa Kliwon.

3) Benda-benda upacara keagamaan seperti kemenyan, dupa, dan sebagainya.

4) Orang-orang yang memimpin upacara keagamaan seperti kyai, pendeta, dan biksu.

Upacara keagamaan mempunyai unsure-unsur seperti berdoa, berkorban, tarian suci dan sebagainya.

d.Peralatan Keagamaan. Peralatan keagaman berupa benda-benda dan alatupacara seperti patung yang melanbangkan dewa, lonceng suci dan sebagainya.

e.Kelompok Keagamaan atau Umat yang Menganut Kepercayaan (religi). Meliputi para pengikut suatu kepercayaan atau agama, hubungan antar umat beragama hubungannya dengan pemimpin agama dan organisasi para umat beragama, seperti Majelis Ulama Indonesia (MUI).

2.Sistem dan Organisasi Kemasyarakatan

Organisasi kemasyarakatan (organisasi social) terdiri dari unsure-unsur sebagai berikut:

a. Sistem Kekerabatan.Sistem kekerabatan selalu ada dalam setiap kebudayaan dan masyarakat didunia.

b. Sistem Perkawinan.Perkawinan merupakan proses awal pembentukan keluarga.

c. Pola-pola perkawinan seperti melamar dan mas kawin diatur dalam sistem kekerabatan sehingga tidak mudah bagi individu untuk menjadikan seorang perempuan menjadi istrinya.

d. Organisasi Politik.Organisasi politik dalam suatu masyarakat merupakan bentuk organisasi social yang didalamnya terdapat aturan-aturan mengenai pembagian kekuasaan dan wewenang seorang kepala desa.

3.Sistem Pengetahuan

Setiap kebudayaan yang ada memiliki sistem pengetahuan secara universal diantaranya:

a)Alam Semesta, Pengetahuan mengenai asal mula terjadinya alam,sifat-sifat gejala alam, musim dan bintang-bintang.

b)Dunia Flora dan fauna, pengetahuan tentang dunia timbuhan (flora) yang ada disekitar manusia untuk kegiatan bercocok tanam, pemyembuhan penyakit Sedang pengetahuan tentang dunia binatang (fauna) seperti mengenal berbagai perilaku binatang seprti binatang buas, binatang jinak, dan binatang yang dapat membantu manusia.

c)Zat-zat dan benda-benda yang terdapat disekitar tenpat tibggal manusai, seperti pengetahuan mengenai benda cair.

d).Tubuh manusia,pengetahuan mengenai bagian (anatomi) tubuh manusia.

e)Sifat dan perilaku sesama manusia,kerena manusia adalah makhluk sosil yang selalu hidup berkelompk.

f).Ruang dan waktu,pengetahuan untuk mengukur waktu (sistem kalender), menghitung bilangan, dan lain-lain.

4.Bahasa

Bahasa adalah sebuah sistem lambang-lambang (simbol-simbol) yang dibunyikan dengan suara (vokal) dan ditangkap oleh telinga.Bahasa berfungsi sebagai alat berfikir, dimana dalam berfikir manusia mempergunakan kata-kata dan kalimat.Bahasa juga merupakan sarana komunikasi untuk menyatakan segala sesuatu yang tersirat didalam diri manusia.

5.Kesenian

Kesenian adalah ciptaan dari segala pikiran dan perilaku manusia yang fungsional, estesis, dan indah sehingga dapat dinikmati dengan panca indra.

6.Unsur Mata Pencarian Hidup

Mata pencarian hidup atau sistem ekonomi pola kehidupan masyarakat dalam mata pencarian hidup tradisional yang merupakan pola hidup manusia yang paling tua, meliputi berburu dan mengumpulkan makanan, menangkap ikan, beternak, dan bercocok tanam.

Beberapa hal yang menyebabkan perubahan mata pencaharian hidup antara lain :

a.Karena ada rasa tidak puas

b.Sadar karena adanya kekurangan dalam kebudayaan sendiri

c.Tingkat kebutuhan hidup manusia yang beraneka ragam dan semakin bertambah

d.Adanya usaha untuk menyesuakan diri dengan perkembangan zaman

e.Adanya keinginan untuk meningkatkan taraf hidup agar menjadi lebih baik, dan

f.Adanya sikap terbuka terhadap hal- hal yang bersifat baru.

Karena perubahan inilah maka mata pencaharian hidup masyarakat beranekaragam seperti: pertanian, peternakan, perbengkelan, perikanan, sektorindustri, sektor perdagangan,dan sebagainya.

7.Unsur Sistem Teknologi

Teknologi atau cara-cara produksi peralatan dan memelihara segala perlengkapan hidup manusia.Kehidupan masyarakat memerlukan peralatan yang mendukung kelangsungan masyarakat tersebut seperti peralatan teknologi pengolahan lahan persawahan atau perkebunan, peralatan teknologi untuk penangkapan ikan, pengolahan makanan, peralatan pembuatan pakaian, dan sebagainya.

3.Struktur Kebudayaan

Kebudayaan membentuk suatu sistem sehingga perubahan terhadap satu unsur budaya diikuti oleh perubahan lainya.Struktur kebudayaan tersusun dari kebudayaan universal, kegiatan budaya setempat, unsur-unsur budaya yang rumit, unsur-unsur pelengkap yang lebih kecil dan unsur terkecil yang tidak dapat dibagi lagi.

Ralph Linton,menjabarkan unsur-unsur kebudayaan universal ke dalam unsur-unsur yang lebih kecil yaitu :

a) Kegiatan kebudayaan ( cultular activity )

b) Ciri atau sifat kompleks ( trait complex )

c) Ciri-ciri khusus ( trais )

d)Pokok-pokok ( items )

Unsur universal adalah sistem atau pencaharian hidup, mencakup kegiatan-kegiatan kebudayaan ( cultural activity ) seperti berburu, berladang, bertani, berternak, berkebun,berdagang,kerajinan,industridan sebagainya.Kegiatan bertani diperinci kedalam ciri atau sifat kompleks (trait complex) yang mencakup irigasi, sistem pengolahan tanah dengan bajak hak milik atas tanah dan sebagainya.

Menurut Bronislaw Malinowski,masyarakat selalu mencoba mencari fungsi atau kagunaan setiap unsur kebudayaan, tidak ada suatu unsur kebudayaan yang tidak mempunyai fungsi atau kegunaan.Apabila unsur kebudayaan yang hilang kegunaannya tersebut akan hilang dengan sendirinya.

C. MACAM-MACAM BUDAYA LOKAL DI INDONESIA

1.Kebudayaan Suku Bangsa Batak di Provinsi Sumatra Utara

Suku Batak terdiri dari Batak Karo, di daerah dataran tinggi Karo, Langkat Hulu,Deli Hulu dan sebagian Dairi, Batak Simalungun di daerah Simalungun, Batak Toba di Danau Toba,Asahan dan Silindung,Batak Pakoak di daerah Dairi, Batak Mandailing di Angkola, Sipirok,dan sebagian di Sibolga.Bahasa yang digunakan yaitu bahasa Batak,dengan beberapa logat seperti logat Karo, logat Pakpak, logat Toba, Angkola, Mandailing, dan logat Simalungun.

Sistem kepercayaan tradisional yang dianut adalah animisme,yang memiliki beberapa konsep:

1. Tondi, yaitu jiwa atau roh yang ada pada setiap manusia.

2. Sahala, yaitu kekuatan yang ada pada jiwa atau roh.

3. Begu, yaitu roh orang yang telah meninggal.

Sistem kekerabatan yang dianut adalah patrilineal,yaitu kelompok kekerabatan yang dihitung dari garis ayah/laki-laki dengan sistem perkawinan eksogami,yaitu sistem perkawinan antar marga.Sistem perekonomian adalah bertani,beternak, dan menangkap ikan.Kesenian, seni bangunan rumah yang disebut Ruma atau Jabu..Kerajinan yang terkenal adalah Kain Ulos.Seni tari yaitu Tari Tor-Tor,Tari Silaturahmi, dan Tari Pergaulan. Seni sastra cerita tentang Si Bodoh, Si Jenaka Pelipur Lara, dsb.Lagu Batak, seperti Butet, Lisoi, dan Sitolu-tolu.Alat musik tradisional suku Batak adalah Ogung Sabangunan.Sistem kepemimpinan dibagi dalam kepemimpinan adat, agama, dan pemerintahan.

2. Kebudayaan Suku Bangsa Minagkabau di Provinsi Sumatra Barat

Suku Minangkabau disebut pula sebagai Orang Padang. Suku Minangkabau terdiri dari beberapa klan atau marga, seperti Guci, Jambak, Piliang, Caniago, Koto Tanjung,Panjalai, Pisang, dan Sikumbang.

Sistem kepercayaan sebagian besar masyarakat menganut agama Islam. Sistem kekerabatan adalah matrilineal, yaitu memperhitungkan garis keturunan ibu. Sistem perekonomian sebagian besar bertani, beternak, dan menangkap ikan. Berdfagang merupakan keahlian orang Minanngkabau. Kesenian seni bangunnan rumah adat yaitu Rumah Gadang.Alat musiknya yaitu Saluang, Suling, Bansi, Gong, dan Rebab. Tarian tradisionalnya Tari piring,seni teater tradisional disebut Randai,yaitu gerakan tari berlandaskan pencak silat,diselingi nyanyian dan pantun kesastraan,seperti cerita Malin Kundang, dan cerita Basi Jobang yang terkenal di daerah Pariaman.

Sistem pemerintahan secara adat dibedakan dua sistem yaitu laras Bodi Caniago yang berhubungan dengan tokoh Datuek Para patiek dan Laras Piliang yang dihubungkan dengan tokoh Datuk Katumenggungan.

3.Kebudayaan Suku Bangsa Sunda di Jawa Barat

Suku ini mendiami wilayah Jawa Barat sering disebut juga Tanah Pasundan,bahasa yang digunakan adalah Bahasa Sunda.Sistem kepercayaan sebagian besar masyarakat ditandai dengan berbagai selamatan/kaulan.

Sistem kekerabatan mengguinakan bilateral yaitu garis keturunan diperhitungkan menurut ayah dan ibu,tidak membedakan kerabat ayah dan ibu, tidak membedakan kerabat ayah maupun ibu yang disebut dulur urang atau wargi(keluarga). Dikenal pula istilah Sabondoroyot,artinya tujuh keturunan, yaitu kolot, embah, buyut, bao, jangga, wareng, udeg-udeg, dan gantung siwur. Sistem perekonomian adalah bertani, berladang, berdagang, berkebun, dan industri.

Kepemimpinan di desa dipimpin oleh Kuwu. Keseniannya,seni bangunan rumah adat,bangunan Keraton Kasepuhan cirebon,beragam bentuk kesenian seperti nyanyian jenis tembang dan kawih.Alat musiknya seperti kecapi, suling, angklung, dan degung. Tarian Sunda diantaranya Ketuk Tilu, Tayuban, Merak Golek.Seni sastra yang terkenal di Sunda ialah Lutung Kasarung,Ciung Wanara,Mundinglaya Dikusumah,dan Nyi Pohaci.

4.Kebudayaan Suku Bangsa Jawa

Suku bangsa Jawa menempati kawasan Provinsi Jawa Tengah,Daerah Istimewa Yogyakarta,dan Provinsi Jawa Timur. Bahasa daerahnya yaitu bahasa jawa.

Sistem kepercayaan sebagian besar menganut agama Islam,disamping itu terdapat pula penganut Hindu,Budha,Kristen,dan Khatolik. Islam kejawen adalah kepercayaan campuran antara Islam dengan kepercayaan tradisional.Sebagian orang Jawa percaya adanya makhluk halus,sehingga mereka melakkukan sesajen pada malam Jumat Kliwon dan Selasa Kliwon.

Melakukan upacara berkenaan dengan kepercayaan tradisional seperti upacara kehamilan, kelahiran,kematian. Disamping itu masih percaya pula pada kekuatan sakti suatu benda,seperti keris,gamelan,batu akik,kereta istana,sehingga ada upacara Sekatenan yang dilakukan di lingkungan kerajaan, yaitu seminggu sebelum acara Maulid Nabi Muhammad SAW.Upacara pembersihan barang-barang yang dianggap keramat.Di Jawa Timur tepatnya di Gunung Bromo, ada upacara Kasada,yaitu upacara adat yang dilakukan oleh Suku Tengger.Upacara ini diselengggarakan pada tanggal 14 atau pada saat bulan purnama.

Kekerabatan menganut sistem bilateral dan menganut sistem keluarga luas atau kinred. Sistem perekonomiannya bertani, industri rumah tangga, berternak menangkap ikan dan sektor jasa.

Kesenian mencakup: seni bangunan rumah adat Jawa Tengah, seperti Istana Mangkunegara Solo dan Jawa Timur rumah Stubondo.Rumah penduduk memiliki tiga bentuk,yaitu limasan, joglo,dan serontong.Tariannya yaitu Tari Serimpi, Tari Gambyong, Lengger(Banyumas), Reog(Ponorogo).Alat musik tradisional suku Jawa adalah gamelan, kendang, rebab, siter,dan seruling.Kesustraan Jawa diantaranya cerita Panji Kembang,. Seni pertunjukkan yang populer adalah Ludruk,Ketoprak,Wayang Kulit, Wayang Orang.Kerajinan khas Jawa ialah batik dan ukiran.

5. Kebudayaan Suku Bangsa di Provinsi Bali

Masyarakat Bali dibedakan menjadi dua, yaitu Bali Aga/Bali asli dan Bali Majapahit.Bahasa yang yang digunakan yaitu bahasa Bali. Sistem kekerabatannya yaitu sistem klan (dadia) dan kasta (wangsa).Di Bali, desa dibagi atas beberapa adat istiadat yang dikepalai Kelian Banjar.Sistem perekonomiannya bertani, perikanan, peternakan, dan kerajinan. Seni bangunannya yaitu bangunan gapura Candi Bentar, yang terbuat dari batu merah dihiasi ukiran dari batu padas.Tarian seperti Tari Baris,Barong,Kecak,Rejang dan Gambuh. Alat musiknya yaitu gong gede, angklung,gambong,seruling dan kendang.

6. Kebangsaan Suku Bangsa Sawu

Suku ini berdiam di Kepulaauan Sawu dan Raijua di Provvinsi NTT. Sistem ekonominya berladang, melaut dan menyadap nira. Seni bangunan rumah berbentuk segi empat. Tariannya Pedoa dan Ledohan. Seni musiknya ialah Sasando.

7. Kebudayaan Suku Bangsa Dayak di Provinsi Kalimantan Tengah

Suku ini menganut sistem kepercayaan Kaharingan. Sistem kekerabatan menganut sistem ambileineal. Suku ini menganut monogami. Sistem prekonomiannya yaitu berladang dan berburu,meramu hasil hutan,mendulang emas,menangkap ikan dan sektor jasa. Tariaannya yaitu Tari Giring,Gantar(tarian menyambut tamu),Tambu,Bungai,dan Alean Dadas. Alat musiknya yaitu gong.Kerajinannya kulit rotan,seni ukir dan seni tato.

8. Kebudayaan Suku Bangsa Bugis dan Makassar di Provinsi Sulawesi Selatan

Bahasa yang digunakan suku Bugis yaitu Ugi,sedang untuk orang Makassar bahasanya Mangasara.Sistem kepercayaan yang dianut adalah agama Islam. Sistem kekerabatan adalah bilateral.Rumah orang Bugis dan Makasar umumnya berbentuk panggung. Tarian khasnya yaitu Tari Edentua. Sedangkan seni dramanya Kondo Buleng. Kerajinan tenun sutera Bugis dikenal dengan nama sarung tenun bugis.

9. Kebudayaan Suku Dani di Lembah Baliem di Pegunungan Jaya Wijaya Papua

Sistem kepercayaan yang dianut yaitu dengan memuja roh nenek moyang dan menghormati matahari. Sistem kekerabatannya adalah patrilieneal. Perkawinan bersifat eksogomi. Sistem ekonominya bertani dan berternak babi. Rumah suku disebut Honai. Kerajinannya yaitu anyaman kantong jaring penutup kepala dan pengikat kapak.Alat keseniannya sejenis harmonika.

10. Kebudayaan Suku Asnat di Provinsi Papua

Berdiam di Pantai Flaminggo,Sungai Undir,dan Asewetsy. Sistem kepercayan yang dianut yaitu Fumeripits. Sistem kekerabatan keluarga inti adalah dasar pembentukan kelompok.Sistem perekonomiannya meramu sagu,menangkap ikan dan berburu binatang.Rumah adatnya disebut Tsyem. Benda kesenian yanng terkenal adalah mbis dan perisai.

D. DAMPAK MASUKNYA BUDAYA ASING

Pengaruh budaya asing disebabkan oleh kontak kebudayaan. Semakin intensif hubungan {interaksi} dengan masyarakat yang berbudaya sehingga menimbulkan dampak seperti:

1. Perubahan Kebudayaan

Pengaruh kebudayaan asing melalui kontak budaya secara langsung terjadi pengaruh timbal balik atau saling mempengaruhi sehingga menimbulkan perubahan kebudayaan.

Perubahan kebudayaan adalah perubahan yang terjadi akibat ketidaksesuaian diantara unsur-unsur kebudayaan yang saling berbeda sehingga terjadi keadaan yang tidak serasi fungsinya bagi kehidupan. Perubahan kebudayaan akan berjalan secara terus menerus bergantung pada dinamika masyarakatnya.

2. Pembauran Kebudayaan

Pembauran kebudayaan antara kebudayaan masyarakat setempat {lokal} dengan kebudayaan asing dipercepat dengan adanya suatu keadaan yang sulit dihindari.Dunia menjadi terbuka tanpa proteksi yang dikenal dengan globalisasi. Globalisasi adalah proses terbentuknya sebuah sistem organisasi dan sistem komunikasi antara masyarakat di seluruh dunia untuk mengikuti sistem dan kaidah yang sama.

Menurut Michael Haralambos dan Marin Holbon, globalisasi adalah suatu proses yang didalamnya batas-batas negara luluh dan tidak penting lagi dalam kehidupan sosial.

Arus globalisasi telah membuat dunia menjadi seperti satu kesatuan tanpa batas yang pasti. Derasnya arus komunikasi dan informasi mempercepat masuknya unsur-unsur budaya asing yang dapat memperkaya kebudayaan Indonesia.

3. Modernisasi

Menurut Kontjaraningrat, modernisasi adalah usaha untuk hidup sesuai dengan zaman dan konstelasi dunia. Modernisasi adalah proses perubahan masyarakat dan kebudayaan dari masyarakat dan kebudayaan tradisional ke masyarakat dan kebudayaan modern dalam seluruh aspeknya.

Modernisasi dapat bersumber pada negara-negara barat (Amerika,Eropa}. Masuknya budaya asing menimbulkan modernisasi yang menghasilkan manusia modern yang lebih mengacu pada pandangan hidup, sikap, dan tindakan.

4. Keguncangan Budaya (Culture Schock)

Keguncangan budaya adalah guncangan jiwa atau mental masyarakat karena belum adanya kesiapan menerima kebudayaan asing yang datang secara tiba-tiba. Masyarakat yang terdiri atas beberapa ras,suku,bangsa,agama,ideology,pekerjaan,latar belakang budaya akan memudahkan timbulnya pertentangandan guncangan-guncangan sosial. Suasana yang demikian akan mendorong lahirnya perubahan-perubahan sosial.

5. Penetrasi Budaya

Penetrasi kebudayaan dalam penetrasi,pengaruh kebudayaan asing sedemikian rupa sehingga menimbulkan perubahan kebudayaan secara besar-besaran dalam waktu yang relatif singkat

Penetrasi kebudayaan berjalan melalui 2 cara:

a. cara damai atau bersahabat

b. cara kekerasan

6 Memperkaya Keberagaman Budaya Indonesia

Pengaruh kontak dengan budaya asing sangat jelas tampak pada agama yang dianut bangsa Indonesia bahkan corak kesenian dan adat istiadat yang ada di Indonesia juga diwarnai budaya asing yang masuk di Indonesia.

7 Lemahnya Nilai-nilai Budaya Bangsa

Lemahnya nilai-nilai budaya bangsa akibat kuatnya pengaruh budaya asing yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa.Melalui kontak langsung (unsur-unsur pariwisata) maupun tidak langsung (media cetak,elektonik dll.).Hal ini dapat berdampak westernisasi atau gaya hidup kebarat-baratan,pergaulan bebas,penyalahgunaan obat-obatan.

E. HUBUNGAN ANTAR BUDAYA

1.Difusi

Kebudayaan bersifat dinamis dan terjadi hubungan antar budaya melalui berbagai proses seperti:

a. Pengertian Difusi

Dalam kamus besar Indonesia,difusi merupakan proses penyebaran atau perembesan suatu unsur kebudayaan dari satu pihak kepada pihak lain.W.A.Haviuland manyatakan bahwa difusi adalah penyebaran kebuasaan atau adat istiadat dari kebudayaan yang satu kepada kebudayaan yang lain.Proses difusi berlangsung melalui teknik meniru atau imitasi.Dalan proses difusi manusia mampu menghimpun penemuan-penemuan baru yang telah dihasilkan.

b. Jenis Difusi

Ada 2 jenis difusi:

1 Difusi intra masyarakat, adalah proses difusi yang terjadi dalam masyarakat itu sendiri. Difusi intra masyarakat di pemngaruhi oleh faktor-faktor berikut;

a.Suatu pengakuan bahwa unsur baru tersebut mempunyai kegunaan

b.Unsur-unsur kebudayaan baru yang mempengaruhi diterima atau ditolak

c.Suatu unsur baru yang berlawanan dengan fungsi unsur lama,kemungkinan besar tidak akan diterima.

d.Kedudukan dan peranan sosial dari individu penemu sesuatu yang baru mempengaruhi hasil penemuannya itu dengan mudah diterima atau tidak.

e.Pemerintah dapat membatasi proses difusi tersebut.

2. Difusi antar masyarakat, adalah proses difusi yang terjadi antara masyarakat satu dengan masyarakat yang lain. Dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut;

1. Adanya kontak antara masyarakat – masyarakat tersebut.

2.Kemampuan untuk mendemonstrasikan manfaat penemuan baru tersebut.

3. Pengakuan akan kegunaan penemuan baru tersebut.

4.Ada tidaknya unsur–unsur kebudayaan yang menyaingi unsur-unsur tersebut.

5. Peranan masyarakat yang menyebarkan penemuan baru.

6. Paksaan dapat juga digunakan untuk menerima suatu penemuan baru.

c. Bentuk Difusi

1. Symbiotic,yaitu proses masuknya unsur kebudayaan ke atau dari masyarakat yang hidup berdampimgan.

2. Penetration Pasifique, yaitu masuknya kebudayaan asing dengan cara damai dan tidak di sengaja serta tampa paksaan.

3. Penetration Violennnte, yaitu masuknya kebudayaan asing dengan cara paksaan.

Proses difusi unsur-unsur kebudayaan lokal ke dalam kebudayaan nasional disebabkan 3 hal;

aFungsinya sangat cocok dan sangat berguna bagi kehidupan masyarakat,

b.Unsur-unsur kebudayaan lokal mudah diterima atau di serap,

c.Unsur-unsur budaya lokal sangat digemari karena keindahan.

2.Akulturasi

a. Pengertian Akulturasi

Akulturasi merupakan suatu proses perubahan di mana terjadi penyatuan kebuyaan yang berbeda sehingga unsur kebudayaan asing itu lambat laun dapat diterima dan diolah ke dalam kebudayaan sendiri tanpa menyebabkan hilangnya kebuyaan sendiri.

Proses akulturasi berlangsung dalam jangka waktu yang relatif lama. Hal itu disebabkan karena adanya unsur-unsur kebudayaan asing yang diserap (diterima) secara selektif,dan ada insur budaya asing yang tidak diterima atau ditolak sehingga proses perubahan kebudayaan melaului mekanisme akulturasi masih memperlihatkan adanya unsur-unsur kepribadian yang asli. Syarat utama terjadinya akulturasi adalah adanya kontak sosial dan komunikasi antara dua kelompok masyarakat yang berbeda kebudayaan. Contoh: mengenal sistem uang perbankan, industri, sistem pendidikan, berpakaian, tata cara pergaulan, sistem pemerintahan, dsb.

b. Faktor yang menyebabkan unsur budaya asing dapat diterima adalah:

a. Tidak ada hambatan geografis (isolasi geografis).

b. Kebudayaan asing memberi manfaat yang lebih besar bagi si pemakai, contoh pemakaian sepeda motor, truk pengangkut, dsb.

c. Adanya persamaan dengan kebuyaan lama.

d. Adanya kesamaan pengetahuan dan ketrampilan sehingga mudah disesuaikan dengan masyarakat penerima, contoh penerangan listrik menggantikan penerangan tradisional.

e. Kebudayaan tersebut bersifat kebendaan, contoh benda-benda peralatan rumah tangga, alat-alat pertanian, dsb.

Sedangkan unsur-unsur budaya asing yang sukar diterima karena adanya faktor-faktor berikut ini:

1) Unsur-unsur kebudayaan bersifat abstrak.

2) Kebudayaan tersebut kecil sekali manfaat atau gunanya. Contoh: mode pakaian.

3) Unsur-unsur kebudayaan tersebut sukar disesuaikan dengan keadaan masyarakat penerima.

c. Bentuk-bentuk Akulturasi

1) Substitusi, yaitu unsur budaya lama diganti dengan unsur budaya baru yang memberikan nilai lebih bagi para penggunanya, contoh: ojek sepeda dengan sepeda motor, para petani mengganti alat bajak sawah dengan traktor.

2) Sinkretisme, yaitu unsur-unsur budaya lama yang berfungsi berpadu dengan unsur-unsur budaya yang baru sedemekian serasinya sehingga membentuk sistem baru.

3) Adisi, yaitu unsur budaya lama yang masih berfungsi ditambah unsur baru sehingga memberikan nilai lebih.

4) Dekulturasi, yaitu unsur budaya lama hilang karena diganti dengan insur baru

5) Originasi, yaitu masuknya kebudayaan baru yang sebelumnya belum dikenal oleh masyarakat sehingga menimbulkan perubahan besar bagi kehidupan.

6) Penolakan (rejection), yaitu penolakan dari sebagian anggota masyarakat yang tidak siap dan tidak menyutujui proses akulturasi.

3. Asimilasi

Asimilasi merupakan proses perubahan kebudayaan secara total, akibat membaurnya dua kebudayaan atau lebih sehingga ciri-ciri kebudayaan asli tidak tampak lagi. Sifat khas dari unsur-unsur kebudayaan masing-masing berubah menjadi unsur kebudayaan campuran. Contoh, perkawinan campuran yaitu perkawinan antara perempuan dari golongan tertentu dengan laki-laki dari golongan lain sehingga bercampurlah dua kebudayaan yang berbeda.

Asimilasi dapat berlangsung dipengaruhi oleh:

a. Faktor pendorong asimilasi

1) Adanya perbedaan di antara masing-masing pendukung kebudayaan sehingga mereka saling melengkapi dan saling membutuhkan.

2) Adanya sikap saling menghargai orang asing dan kebudayaannya, saling mengakui kelemahan-kelemahan dan kelebihan-kelebihannya akan mendekatkan masyarakat yang menjadi pendukung kebudayaan-kebudayaan tersebut.

3) Adanya sikap yang terbuka dari golongan yang berkuasa di dalam masyarakat juga akan mempercepat asimilasi.

4) Adanya perkawinan campuran (amalgamasi) yang merupakan faktor yang paling menguntungkan bagi jalannya proses asimilasi.

5) Adanya persamaan unsur-unsur kebudayaan yang terdapat dalam masing-masing kebudayaan menyebabkan masyarakat pendukungnya merasa lebih dekat satu dengan lainya sehingga akan memudahkan terjadinya asimilasi.

b. Faktor penghambat asimilasi

1) Sifat takut terhadap kebudayaan lain yang umumnya terjadi di antara masyarakat yang merasa rendah atau inferior dalam menghadapi kebudayaan luar yang lebih tinggi (superior)

2) Kurangnya pengetahuan kebudayaan yang menyebabkan sikap toleransi dan simpati yang kurang berkembang antara suku bangsa satu dan lainya.

3) Perasaan superioritas yang besar pada individu-individu dari satu kebudayaan terhadap kebudayaan masyarakat lain.

4) Terisolasinya kehidupan suatu golongan tertentu dalam masyarakat yang akan berakibat pada tidak adanya kebebasan untuk bergaul dengan masyarakat luar.

5) Adanya suatu perasaan yang kuat sekali bahwa individu terikat pada kelompok dan kebudayaan kelompok yang bersangkutan.

2 komentar:

  1. makasih gan ..
    artikelnya sangat bermanfaat bwt ane :D

    BalasHapus
  2. thanks,, artikel yang sngat membantu

    BalasHapus